search

Tonite! 33 Lagu Penusuk Jantung!

Tonite! Wednesday, April 06, 2011; 8-10 PMR-n-R Exhibition [mini version]: OOMLEO33 Lagu Penusuk Jantung, Tiada Jenuh Ter-putar-rus-menerusIntroduction and playlist, written and handpicked by Oomleo Himself.Inilah dia, 33 (kebetulan gua baru ulangtaun yang ke-33, so, dengan senang hati gua pilih angka tersebut.. hehe..) lagu favorit yang paling sering gua putar di playlist MP3 player gua "sepanjang masa"! Permohonan maaf sebelumnya tentang "ekspektasi". Sangat jauh m'lenceng dari kalimat "Rock-n-Roll Exhibition"; pilihan lagu gua terlalu "slow". Jazz-jazz standar dan slow-slow gitu, lah.. ("Sok-sokan jazz luh, oomleo! Najis.. Tokai kucing!") ...Cuek aja lah ...Sikat! ...Fisik dan mental tetep rock, tapi kalbu berkata lain. Silakan di-enjoy!Alm. bokap memperkenalkan The Beatles ke gua---sejak gua masih berbentuk janin---hingga gua menginjak status kanak-kanak. Pesan moral terselubung dari beliau saat itu adalah: "Kamu cukup mendengarkan The Beatles. Band-band lain setelah The Beatles adalah peniru The Beatles." Terlepas dari keadaan tersebut, koleksi kaset yang ada di lemari bokap hanya berisi jazz dan jazz, serta jazz. Selepas kanak-kanak hingga ABG, gua kepincut untuk membeli album kaset Ebiet G Ade, Benyamin S., Heli Gaos, Pengantar Minum Racun, Vina Panduwinata, Doel Soembang, D'Bodors, New Kids on the Block, Color Me Badd, dan (berbagai) berantakan lainnya. Saat itu gua nggak tersentuh metal dan variannya. Langsung skip ke arena Nirvana beserta adik-adiknnya. Sementara, nggak ada kontribusi apapun dari bokap di fase ini. Berbalik arah ketika menginjak usia muda ke dewasa---pra-wafatnya bokap---beliau mulai sharing soal musik; memperkenalkan nama musisi (rata-rata pemain jazz), menyebutkan nama-nama musisi favoritnya, mengajak gua buat kenal dengan temen-temen mudanya yang sering kongkow bermain musik, dan sebagainya. Gua kulik semua kaset yang ada di lemari milik bokap; genre, dan bobot musik yang ada. Pilihan gua cuma jatuh sama koleksi jazz standar milik bokap beserta varian jazz yang "mudah" diserap. Selain itu, sisanya cukup didengarkan sekali lewat dan/atau cukup mengenal nama musisinya saja. Saat itu, gua masih menikmati The Beatles (dan turunannya), yang menurut gua adalah sejenis tesis "anti-jazz"; yang bertolak belakang dengan keadaan setelahnya: Hampir semua musisi jazz pernah meng-cover satu/beberapa lagu The Beatles, namun tidak sebaliknya. Penikmat segala jenis musik pasti akan mafhum dengan keadaan tersebut. Demikian halnya dengan gua. Sekarang gua udah mulai tau, musik yang tepat buat gua, dan bisa memilih jenis musik yang bisa gua nikmatin sendirian. Buat nemenin kerja, dan sebagainya. ♪♬♫ Radio streaming live http://army.wavestreamer.com:6356/listen.pls ♬♩♫

rudolfdethu

[instagram-feed feed=1]
Scroll to Top